Watch Unhas TV Live
Watch Unhas TV Live
Internasional

Benjamin Netanyahu Jengkel Disamakan dengan HAMAS

Amir PR21 May, 2024
Joe Biden dan Benyamin Netanyahu (foto: GPO/Getty)

MAKASSAR, UNHAS.TV – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sangat marah dan marah mengecam penuntut Pengadilan Kriminal Internasional (International Criminal Court, ICC) yang mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadapnya bersama para pemimpin Hamas atas dugaan kejahatan perang dalam konflik Gaza.

Netanyahu mengatakan dia menolak dengan muak karena “Israel yang demokratis” dibandingkan dengan Hamas yang ia istilahkan sebagai sebagai “pembunuh massal”.

Kantor berita BBC menulis, tuduhan terhadap para pemimpin Israel dan Hamas berasal dari peristiwa 7 Oktober, ketika sekelompok orang bersenjata dari kelompok Hamas menyerang Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 252 lainnya kembali ke Gaza.

Netanyahu yang keberatan Israe dibandingkan dengan Hamas juga diakui oleh Presiden AS Joe Biden, yang mengatakan tidak ada kesetaraan antara Israel dan Hamas. “Tetapi biar saya perjelas, bertentangan dengan tuduhan terhadap Israel yang dibuat oleh Mahkamah Internasional, apa yang terjadi bukanlah genosida,” katanya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga mendukung kecaman Presiden AS dengan mengatakan Washington “pada dasarnya menolak” tindakan ICC tersebut. “Ini memalukan,” katanya. “(ICC) tidak memiliki yurisdiksi atas masalah ini.”

Blinken juga menyatakan permintaan surat perintah penangkapan akan membahayakan upaya yang sedang berlangsung untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata.

Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum ICC, Karim Khan, telah mengajukan surat perintah penangkapan terhadap Gallant dan pemimpin politik Hamas Ismail Haniyeh, serta panglima militer kelompok tersebut Mohammed Deif.

Dia mengatakan perdana menteri dan menteri pertahanan Israel dicurigai melakukan kejahatan termasuk membuat warga sipil kelaparan sebagai metode peperangan, pembunuhan, dengan sengaja mengarahkan serangan terhadap penduduk sipil, dan pemusnahan.

Jaksa mengatakan dugaan kejahatan tersebut dimulai “setidaknya sejak 7 Oktober 2023” dalam kasus para pemimpin Hamas, ketika kelompok tersebut melancarkan serangannya terhadap Israel, dan “setidaknya sejak 8 Oktober 2023” dalam kasus para pemimpin Israel.

ICC mempertahankan pendiriannya pada hari Senin, dengan mengatakan bahwa meskipun ada “upaya yang signifikan” mereka belum menerima “informasi apa pun yang menunjukkan tindakan nyata di tingkat domestik [di Israel] untuk mengatasi kejahatan yang dituduhkan atau individu yang sedang diselidiki”.

Panel hakim di ICC sekarang harus mempertimbangkan apakah akan mengeluarkan surat perintah penangkapan tersebut dan, jika mereka mengeluarkan surat perintah tersebut, negara-negara yang menandatangani undang-undang ICC wajib menangkap orang-orang tersebut jika mereka mempunyai kesempatan seperti itu. (amir pr)